Selamat Datang Diucapkan Kepada Semua Pengunjung Blog Ini Segala Komen Dan Saranan Teman Teman Amat Seri Hargai

Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "N"

Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "N"



1. Naga ditelan ular lidi.
Maknanya: Anak orang bangsawan kahwin dengan orang kebanyakan.

2. Naik basuh kaki saja.
Maknanya: Mengerjakan sesuatu pekerjaan dengan mudah.

3. Naik dari janjang, turun dari tangga.(janjang - jenjang)
Maknanya: Membuat sesuatu pekerjaan menurut aturannya.

4. Naik di janjang, turun di tangga.
Maknanya: Membuat sesuatu pekerjaan menurut aturannya.

5. Naik ke rumah bercuci kaki saja.
Maknanya: Kahwin dengan tidak kena belanja apa-apa.

6. Naik melompat, turun terjun.
Maknanya: Hendak memperoleh kejayaan selalunya lambat, tetapi hendak jatuh mudah sekali.

7. Naik membilang anak tangga turun selangkah jejaklah ke bumi.
Maknanya: Hendak memperoleh kejayaan selalunya lambat, tetapi hendak jatuh mudah sekali.

8. Naik seperti semut, turun seperti ribut.
Maknanya: Hendak memperoleh kejayaan selalunya lambat, tetapi hendak jatuh mudah sekali.

9. Naik tak bertangga, turun tak berpintu.
Maknanya: Melakukan sesuatu perbuatan yang salah.

10. Naik tangga dari bawah.
Maknanya: Menurut derajat (darjat) dan kedudukan masing-masing; menurut aturan yang lazim.

11. Nak ditelan termengkelan, nak diludah tak keluar.
Maknanya: Dalam keadaan yang serba salah.

12. Nak kaya berdikit-dikit, nak ramai bertabur urai.
Maknanya: Jimat dan cermat tangga kekayaan, murah hati tangga tuah.

13. Nak menangguk ikan, tertangguk ke batang.
Maknanya: Hendak laba, langsung jadi rugi.

14. Nak tahu jahat orang tanyakan kepada seterusnya, nak tahukan baik orang tanyakan kepada sahabatnya.
Maknanya: Kejahatan dapat diketahui daripada musuh, kebaikan dapat diketahui daripada sahabat.

15. Nampak gabak di hulu.
Maknanya: Ada tanda-tanda yang menunjukkan akan terjadi sesuatu hal.

16. Nampak kulitnya tahulah isinya.
Maknanya: Pada rupa muka atau gerak gerinya tahulah kita akan sifatnya.

17. Nan berat tidak terpikul, nan ringan tidak terjinjing.
Maknanya: Sudah terlalu tua tidak terturutkan lagi ke hilir ke mudik.

18. Nan berseluk urat, nan berjumbai akar, nan berlambai pucuk.
(seluk - lilit, belit; lambai - berayun-ayun turun naik)
Maknanya: Kaum keluarga itu sekalipun sudah berjauhan tetapi perhubungan masih tetap ada.

19. Nan dekat panggilan tiba, nan jauh kulangsing lepas.
(kulangsing - sirih pemanggil)
Maknanya: Adat panggil memanggil; yang dekat dipanggil dengan mulut, yang jauh-jauh dikirimi surat.

20. Nan digalikan dalam, nan digantungkan tinggi.
Maknanya: Sesuatu perkara yang sudah ada keputusannya.

21. Nan dimaksud sampai, nan diamal pecah.(amal - idaman, cita-cita)
Maknanya: Sudah tercapai apa-apa yang dicita-citakan.

22. Nan jauh telah berjemput, nan hampir telah tiba.
Maknanya: Tentang jemputan (undangan) yang sudah sempurna.

23. Nan jauh tak terjelang, nan dekat tak tertandangi.
Maknanya: Sudah terlalu uzur.

24. Nan lurah (rendah) juga diturut air.
Maknanya: Orang yang kaya juga yang bertambah-tambah kekayaannya.

25. Nan pekak pelepas bedil, nan buta pengembus lesung, nan bisu penggera ayam, nan lumpur penghuni rumah.
(penggera - orang yang menyergah, menggertak)
Maknanya: Tiap-tiap orang itu ada dengan gunanya; simbol persatupaduan yang kukuh.

26. Nafsu-nafsu, raja di mata sultan di hati.
(nafsu - keinginan hati; nafsi - mementingkan diri sendiri)
Maknanya: Menuruti kehendak hati sendiri.

27. Nafsu tidak bertepi.
Maknanya: Keinginan hati manusia tidak ada batasnya.

28. Nasi basi penolak nafsu.
Maknanya: Putus kasih oleh sebab telah lama atau kerana perselisihan; orang tua yang melarat hidupnya.

29. Nasi disaji pula digaduhkan, padi di ladang dilanyak gajah tidak disusahkan.
Maknanya: Belanja yang sedikit yang digaduhkan, sedangkan belanja yang besar tidak dihiraukan.

30. Nasi habis budi bersua.
Maknanya: Sahabat yang sudah kentara budi pekertinya yang kurang baik; baru teringat akan sahabat setelah dalam kesusahan.

31. Nasi masak periuk pecah.
Maknanya: Hukuman yang sudah putus tak dapat dibanding (diapel) lagi.

32. Nasi sama ditanak, kerak dimakan seorang.
Maknanya: Kerja sama-sama dilakukan, keuntungan diambil seorang diri.

33. Nasi sedap gulai mentah, gulai sedap nasi mentah.
Maknanya: Pekerjaan yang tidak sempurna.

34. Nasi sudah menjadi bubur.
Maknanya: Sudah terlanjur, tak dapat diubah lagi.

35. Nasi tak dingin, pinggan tak retak.
Maknanya: Cermat melakukan sesuatu pekerjaan.

36. Nasi tersaji di lutut.
Maknanya: Keuntungan yang diperoleh dengan mudah.

37. Nasi tersenduk tidak termakan.
Maknanya: Tidak dapat merasainya, meskipun sudah diperoleh; belum menjadi rezeki.

38. Nasib penyapu, banyak jasa turun darjat.
Maknanya: Terlalu banyak membuat kebajikan sehingga merosakkan diri sendiri.

39. Negeri besar, rumah besar, berapa pun panjang perian takkan terantuk.
Maknanya: Orang kaya yang murah hati, biarpun banyak orang yang meminta pertolongan tiadalah ia akan jadi miskin.

40. Neraca berbatu intan.
Maknanya: Hukuman yang seadil-adilnya.

41. Neraca palingan Allah, mata palingan setan.
Maknanya: Pendirian orang mudah berubah atau selalu berubah-ubah.

42. Neraca palingan bungkal, hati palingan Tuhan.
Maknanya: Pendirian orang mudah berubah atau selalu berubah-ubah.

43. Neraca yang palingan, bungkal yang piawai.
Hakim yang sangat adil. piawai = pandai, cakap.

44. Niat di hati hendak memeluk gunung, sudah terpeluk biawak celaka (sial).
Maknanya: Berhajat kepada sesuatu yang baik, tiba-tiba yang buruk pula diperoleh.

45. Niat hati hendak memancing ikan, tak mahu membuang umpan.
Maknanya: Mahu mendapat keuntungan tetapi tidak mahu berugi.

46. Niat hati hendak memancing temenung, sudah terpancing ikan setoka.
Maknanya: Lain yang dihajati, lain yang diperoleh.

47. Niat hati nak getah bayan, sudah tergetah burung serindit.
Maknanya: Lain yang dihajati, lain yang diperoleh.

48. Niat hati nak peluk gunung, apakan daya tangan tak sampai.
Maknanya: Ingin akan sesuatu yang besar tetapi tidak berdaya mencapainya, kerana kekurangan alat.

49. Nibung bangsai bertaruk muda.
Maknanya: Orang tua yang berlagak muda. bangsai = rapuh dan buruk.

50. Nikah maharaja bumi (= Boma).
Maknanya: Nikah tanpa belanja.

51. Nyamuk lepas pijat-pijat kena pirik.
(pirik - memipis, menumbuk lumat-lumat)
Maknanya: Mendapat celaka kerana kesalahan orang lain.

52. Nyamuk mati, gatal tak lepas.
Maknanya: Menaruh dendam kepada orang yang berbuat jahat, meskipun yang jahat itu sudah dihukum.

53. Nyawa bergantung di hujung kuku (rambut).
Maknanya: Dalam keadaan yang sangat berbahaya.

54. Nyiur setandan tetapi berlain-lain jadinya.
Maknanya: Walaupun anak-anak itu daripada seibu sebapa tetapi tabiatnya jauh berbeza.


Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "O"



1. Obat jauh penyakit hampir.
Maknanya: Dalam kesusahan, sukar mendapat pertolongan.

2. Obat jerih pelarai demam.
Maknanya: Anak atau barang yang disayangi.

3. Ombak membanting sendirinya.
Maknanya: Marah yang sia-sia.

4. Ombak yang kecil jangan diabaikan (ditidakkan).
Maknanya: Perkara kecil yang dapat mendatangkan bahaya, jangan dianggap mudah atau jangan disia-siakan.

5. Ombaknya kedengaran, pasirnya tidak kelihatan.
Maknanya: Khabarnya telah kedengaran, tetapi buktinya belum ada.

6. Orang baru kaya jangan dihutangi, orang lepas nikah jangan ditandangi.
Maknanya: Perbuatan yang tidak mendatangkan faedah.

7. Orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa.
Maknanya: Tiap-tiap pemberian orang hendaklah dibalas dengan pemberian; kita harus tahu berterima kasih.

8. Orang berdendang di pentasnya, orang beraja di hatinya.
Orang berkuasa di rumahnya masing-masing.

9. Orang bergayung sama pandai, sama bak kundi atas dulang.(kundi - biji saga)
Maknanya: Sama-sama ahli; sama-sama pendekar.

10. Orang bini-binian, beranak tak boleh disuruh.
Maknanya: Pekerjaan yang tidak tetap, selalu mendatangkan kerugian.

11. Orang buta diberi bersuluh.
Maknanya: Melakukan perbuatan yang sia-sia.

12. Orang haus diberi air.
Maknanya: Memperoleh apa yang diingininya.

13. Orang itu empat gasal, lima genap.
Maknanya: Orang yang suka berbantah dan berlainan faham daripada orang banyak.

14. Orang karam di laut, aku karam di darat.
Maknanya: Mendapat kesusahan tidak pada tempatnya.

15. Orang kaya suka dimakan, orang elok (muda) selendang dunia.
Maknanya: Orang hartawan yang selalu terbuka tangannya membantu orang yang melarat, orang muda perhiasan dunia (untuk puji-pujian).

16. Orang lapar diberi nasi.
Maknanya: Memperoleh apa yang diingininya.

17. Orang maling berteriak maling.(maling - pencuri)
Maknanya: Mendului orang menyorakkan sesuatu kejahatan, supaya kejahatannya tidak ketahuan.

18. Orang mandi berselam, awak mandi bertimba.
Maknanya: Orang mendapat keuntungan besar, kita mendapat keuntungan sedikit.

19. Orang mati meninggalkan nama, harimau mati meninggalkan belangnya.
Maknanya: Orang baik meninggalkan nama baik, orang jahat meninggalkan nama jahat.

20. Orang memegang kerbau pada talinya, memegang manusia pada katanya.
Maknanya: Manusia dihormati kerana kejujurannya.

21. Orang mencubit, kita menampar.
Maknanya: Berlainan perbuatan tetapi akibatnya sama merasa.

22. Orang menebus berpadang senang, orang diberi beroleh saja.
Maknanya: Sesuatu yang menjadi milik kita dapat dibagikan mengikut sekehendak hati.

23. Orang mengantuk disorongkan bantal.
Maknanya: Memperoleh apa yang diingininya.

24. Orang penggamang mati jatuh, orang pendingin mati hanyut.
(gamang - berasa takut)
Maknanya: Siapa yang tidak mempunyai keberanian, akan gagallah usahanya.

25. Orang pindah-pindahan, bertanam tak boleh dimakan.
Maknanya: Pekerjaan yang tidak tetap, selalu mendatangkan kerugian.

26. Orang sukar baru kaya.
Maknanya: Sombong.

27. Orang terpegang pada hulunya, awak terpegang pada matanya.
Maknanya: Dalam perjanjian, syarat-syarat orang lebih kuat daripada kita.

28. Orang tua diajar makan pisang.
Maknanya: Mengajar orang yang telah pandai.

29. Orang tua jangan diperut seperti rotan, dululah dia merasa garam.
(diperut - digulung kecil-kecil)
Maknanya: Orang yang bijak tidak perlu diajar lagi, kerana ia tahu sendiri.

30. Orang yang menunggu perigi itu, bilakah ia mati dahaga?
Maknanya: Orang yang berhampiran dengan orang yang berilmu lambat-laun akan berilmu juga.

31. Orang yang puru gatal tubuhnya, nescaya menggaru juga kerjanya.
Maknanya: Sesuatu perbuatan yang jahat itu lambat-laun akan ternampak juga kepada orang.

32. Orang yang selancaran alu, atap yang berjahit, bendul bertekan.
Maknanya: Perkauman yang dekat menurut adat.

2 Pandangan:

Tanpa Nama,  April 05, 2010  

I tdk suka

Teman Setia

This Blog Is Proudly Sponsored By SURF7 Template Modified By Seri Bahasa Proud To Be A Kinabatangan Blogger