Selamat Datang Diucapkan Kepada Semua Pengunjung Blog Ini Segala Komen Dan Saranan Teman Teman Amat Seri Hargai

Kurik Kundi Merah Saga ( Kasih Sayang/Cinta C & D )

Kategori Kasih Sayang/Cinta (C & D)


Cabuklah cabuk bertali umbai,
Bekasnya umbai bertali purun;
Adik ditabuk sedang melambai,
Kalau sudi ke mari turun.

Cabut ciku tanam halia,
Cabutlah serai di umbut manis;
Masuk tidur ingatkan dia,
Tunduk ke tikar duduk menangis.

Cacak kelong Bagan Tujuh,
Jerjaknya sampai ke tepi;
Kalau tuan berani sungguh,
Saya ikut sampai ke mati.

Cak royak makan sirih,
Sirih ada dalam padi;
Rupa elok tak payah pilih,
Ikut suka dalam hati.

Cak tulis Kuala Bintang,
Pecung yu lubang juga;
Kalau tak boleh hingga petang,
Orang tidak kenangkan kita.

Cakuk manis dua setangkai,
Olehku membeli di kedai Cina;
Mulutmu manis sedang kaupakai,
Banyaklah orang sudah terkena.

Campak batu timbul kelapa,
Anak orang di Pasir Mayang;
Campak satu tidak mengapa,
Banyak orang kasih sayang.

Canang dipukul bertali-tali,
Rakyat datang menaiki lancang;
Kalau abang meminta sendiri,
Adakah adik sukakan abang.

Cantik sungguh buah kepayang,
Masak sebiji di hujung dahan;
Ditelan pahit diluah sayang,
Sakit sungguh tanggungan badan.

Cekur manis cemperai hidup,
Hendak rama di punca kain;
Kami tak tangis bercerai hidup,
Sama-sama mencari lain.

Cekur manis cemperai hidup,
Lada muda di punca kain;
Saya tak tangis bercerai hidup,
Badanku muda mencari lain.

Cekur manis separuh hidup,
Masaklah kari berganti-ganti;
Jangan ditangis cerai hidup,
Lepas seorang berdua ganti.

Cempedak nangka di hutan,
Tidak berbau dengan selasih;
Saya budak anak pungutan,
Tahu juga orang tak kasih.

Cepu-cepu Pangkalan Cina,
Cepu kecik beragi-ragi;
Kalau dulu abang yang punya,
Ini sekarang lain berganti.

Cerah-cerah bintang seribu,
Tidaklah sama bintang tembaga;
Banyak-banyak orang di situ,
Ada seorang cahaya mata.

Cermin damit kami mulanya,
Ditangkap ketam patah kaki;
Mulanya kamilah yang punya,
Sudah sekarang lain ganti.

Cik Ahmad menikam gamat,
Bunga melur kembang sekali;
Biarlah lambat asalkan selamat,
Di dalam telur boleh kunanti.

Cik Aishah kerani gudang,
Satu minggu sekali datang;
Badan kecil leher jenjang,
Sangat rindu kalau tak pandang.

Cik Aishah rambut kerinting,
Memakai baju kain baldu;
Hati susah bertambah runsing,
Kepada siapa hendak mengadu?

Cik Akob mengayak besi,
Mari tuba di Pulau Lalang;
Pujuklah dia hingga mati,
Main muda alang kepalang.

Cik Ali belayar ke Bangka,
Tupai nandung makan padi;
Siang malam tidak kusangka,
Sudah terkandung di dalam hati.

Cik Ali main guli,
Main guli masuk lubang;
Apa peduli cincin di jari,
Cincin di jari diberi abang.

Cik Ali memakai terendak,
Terendak dipakai di tengah hari;
Kalau hati sudah berkehendak,
Tidak dapat ditukar ganti.

Cik Ali menjual kayu,
Orang di bukit menjual lada;
Kalau teringat zaman dahulu,
Rasa menitik air mata.

Cik Ani menahan pukat,
Dapat ikan berkati-kati;
Kalau hati sudah terpikat,
Tak dapat lagi ditukar ganti.

Cik Bedah orang Patani,
Ikan toman dalam nipah;
Tak sudah duduk begini,
Panggilkan imam kita menikah.

Cik Buang pergi ke kedai,
Belikan saya sebatanglah tiang;
Jangan kata saya tak pandai,
Mata tak tentu mata keranjang.

Cik Dayang berkain batik,
Memakai tudung sutera Cina;
Semakin kupandang bertambah cantik,
Makan tak kenyang tidur tak lena.

Cik Dayang menggulung benang,
Budak-budak bermain guli;
Hamba seorang duduk mengenang,
Orang dikenang bukan peduli.

Cik Desa pergi ke laut,
Hendak mencari ikan parang;
Sakit hati rasa nak ikut,
Takut kena tunang orang.

Cik Dollah mudik bergalah,
Hendak mencari si batang gaharu;
Duduk salah berdiri pun salah,
Nasi kutelan rasa hempedu.

Cik Esah berambut kerinting,
Comor minyak menjadi buih;
Hati perut saya runsing,
Harapkan sembuh payah nak pulih.

Cik Esah menanam tebu,
Tebu ditanam tidak bersuli;
Tidak usah badan bertemu,
Asal dapat mendengar bunyi.

Cik Esah pergi ke pekan,
Menyunting bunga beribu-ribu;
Ada rasa saya makan,
Tidak kuasa menanggung rindu.

Cik Gamat menikam gamat,
Bunga melur kembang sekaki;
Biar lambat asal selamat,
Dalam telur boleh kunanti.

Cik Genap memakan lada,
Lada ada di kebun orang;
Menghadap panau di dada,
Panau di pipi naga berjuang.

Cik Kasa mandi di pekan,
Burung kerijip berbunga menalu;
Minta racun saya nak telan,
Saya tak cekap menanggung malu.

Cik Kob membakar arang,
Nampak laut Sungai Duri;
Apa merajuk kepada orang,
Pergi ke laut membuang diri.

Cik Lah orang Melaka,
Jual talam dengannya cuka;
Tujuh bilah lembing di dada,
Hitam manis kupegang juga.

Cik Mat anak Wak Satong,
Pandai melirik di kaki dulang;
Lautan dalam boleh diharung,
Inikan pula di tangan orang.

Cik Putih menanam cempedak,
Lebat daun bunga tiada;
Bercerai kasih bertalak tidak,
Seribu tahun dikenang jua.

Cik Saad membeli pinang,
Pinang dibeli Kampung Sena;
Puan ingat saya kenang,
Baru boleh kawan lama.

Cik Siti buat penganan,
Penganan dibuat untuk kenduri;
Bilalah hati sudah berkenan,
Orang lain tak usah peduli.

Cik Siti menyulam bunga,
Kain baldu disulam kelingkan;
Sudah didapati tidak berguna,
Kenapa tak mahu tuan lepaskan.

Cik Siti pergi ke hulu,
Sampai di hulu mencuci kain;
Cari ganti sabar dahulu,
Ini belum mahu pada yang lain.

Cik tuan memotong baju,
Temak denak tengah jerami;
Jika tuan cakap begitu,
Sangat benak hati kami.

Cik tuan pergi ke hulu,
Bawa balik batil tembaga;
Kalau tuan mati dahulu,
Nantilah saya di pintu syurga.

Cik tuan pergi ke laut,
Bawalah balik ketam betina;
Kalau cik tuan menjadi rambut,
Bolehlah saya menjadi bunga.

Cik Yam turun ke barat,
Sampai ke barat terkena duri;
Ibarat royan biarlah ada tempat,
Insaflah sedikit diri abang sendiri.

Cincang kulat atas batang,
Pucuk cepa sayur manis;
Datang surat abang datang,
Belum baca tunduk menangis.

Cincang rabung saya kunyiti,
Anak sembilang mati di tangan;
Intan segunung saya tangisi,
Hilang di mata di hati jangan.

Cincang-cincang buah kuini,
Hendak makan dengan gula;
Leher jenjang si putih kuning,
Duduk seorang atau berdua?

Cincin ada di jari manis,
Cincin di jari si anak raja;
Dengar ke mulut sangatlah manis,
Nak hidup bersama nak mati berdua.

Cincin patah cincin permata,
Sayang gandaran putus talinya;
Makin lawa makin tercinta,
Dengar-dengaran bunyi-bunyinya.

Cincin perak cincin suasa,
Mari dipakai sebelah kanan;
Biar rosak sama binasa,
Kasih tiada lepas di tangan.

Cincin perak di jari manis,
Tiada contoh mata dua;
Jangan teriak jangan menangis,
Tiada jodoh kita berdua.

Cu Pandan anak bumbunya,
Hendak menyerang pergi Melaka;
Sebentuk cincin permata bunga,
Untuk sebagai cahaya mata.

Cuaca panas helang berbunyi,
Ayam dikurung dalam reban;
Hilang emas boleh dicari,
Hilang kasih gunung teregan.

Cuba-cuba ditimang-timang,
Batu delima dari seberang;
Kalau tak banyak bunga yang kembang,
Kumbang yang mana mahu terbang.

Cuba-cuba menanam sirih,
Cekor ada tumbuh sendiri;
Cuba-cuba bertambat kasih,
Kalau ada tunjukkan diri.

Cuba-cuba menanam sirih,
Takut nak ada tumbuh sulurnya;
Cuba-cuba merebut kasih,
Takut nak ada unjuk hulurnya.

Cukup berani anak singa,
Cari makan di tengah laman;
Niat hati mahu pakai bunga,
Cuba-cuba masuk di taman.

Daging ada berbatang tiga,
Orang berjemur di batang padi;
Saya hendak kasih bertiga,
Rasa kiamat di dalam hati.

Dalam padi ada kaca,
Nampak putih bunga keduduk;
Nak buat apa bersanggul caca,
Indah lagi bersanggul duduk.

Dang ding dang cabai Melaka,
Kulit kaki tumpang tenggiri;
Sakit hati berpandang mata,
Sekadar menyakit hati sendiri.

Dang Ratni berkain merah,
Kain bertenun dari Palembang;
Tiada saya menaruh intan yang indah,
Bunga melur baru nak kembang.

Dapur kayu dapur belulang,
Nampak saja berkilat-kilat;
Cakap tuan tak usah berulang,
Adik pandai menangkap kilat.

Dari Acheh belayar ke Kedah,
Beli kurau dengan senangin;
Orang berkasih bukan mudah,
Umpama wau mencari angin.

Dari Acheh bersapu tangan,
Gajuk tiang mana nak cabut;
Jikalau kasih menghantar teman,
Jikalau sayang berbilang rambut.

Dari Acheh ke Kinabatangan,
Dari Siam berdandan kuku;
Kalau kasih berbantal lengan,
Jikalau sudi ganti namaku.

Dari Acheh ke Kinabatangan,
Dari Johor berdagang sabut;
Penyakit datang dari tuan,
Tuanlah juak menjadi ubat.

Dari Acheh perang Belanda,
Belanda banyak beribu-ribu;
Cerailah kasih kepada kanda,
Dindalah jangan mata bankudu.

Dari air sampai ke darat,
Pohon meranti si pohon nangka;
Kalau kukenang sampai akhirat,
Aku nantimu di pintu syurga.

Dari Arab ke negeri China,
Sampai ke China bertukar nama;
Harap tuan saya terima,
Sudahkah periksa keadaan bunga.

Dari Bau jalan ke Miri,
Sambil menumpang kereta api;
Mana saya tahu main tak jadi,
Sebaik hidup baik mati.

Dari Beaufort pergi Jesselton,
Tempat injin berlari-lari;
Jika terluput permata intan,
Di manakah tempat kami mencari?

Dari Beaufort pergilah Lumadan,
Selalu ingin berlari-lari;
Kalau terluput nyawalah di badan,
Barulah boleh adik mengganti.

Dari dahulu cermin cina,
Sudah sekarang patah gantinya;
Dari dahulu kami yang punya,
Sudah sekarang tuan yang punya.

Dari dahulu cermin cina,
Sampai sekarang patah kakinya;
Dari dahulu tuan punya,
Sampai sekarang lain gantinya.

Dari dahulu Jawa Semarang,
Ungai-ungai di atas bukit;
Macam dahulu juga sekarang,
Tidak berbeza barang sedikit.

Dari dulu cermin cina,
Kini sekarang patah kakinya;
Dari dulu abang punya,
Kini sekarang ada gantinya.

Dari Gersik ke Surabaya,
Anak badak mati berendam;
Ambil keris tikamlah saya,
Tidak kuasa menanggung dendam.

Dari jauh nampak ku menjala,
Habis hutan dimakan api;
Adinda tuan mula kugila,
Siang ku terbayang malam ku termimpi.

Dari Jawa saya layarkan,
Raja Brunei belayar jauh;
Rindu di hati tidak tertahan,
Seperti menadah minyak penuh.

Dari Jeram menuju ke Bentan,
Singgah bermalam di Tanjung Jati;
Orang karam di tengah lautan,
Hamba karam di hati sendiri.

Dari Kedah ke Tanah Liang,
Tinggi pasir Kuala Patani;
Pintu terdedah sampai siang,
Apa taksir pada kami.

Dari Kedah orang berdagang,
Rasa nak nangguk rasanya tidak;
Pintu terdedah sampai ke siang,
Rasa nak masuk rasanya tidak.

Dari Kelebang ikan gelama,
Dalam peti beras dikisau;
Abang pergi terlampau lama,
Hati saya bertambah risau.

Dari mana bunyi gendang,
Balik sana kampung raja;
Dari mana bunga kembang,
Ramai orang balik saja.

Dari mana datang berakit?
Bawa berdua akan belayarnya;
Dari tuan datang penyakit,
Tuanlah juga akan ubatnya.

Dari mana datang siput,
Siput datang dari seberang;
Macam mana saya nak ikut,
Tangan sebelah dipegang orang.

Dari mana datangnya putih,
Dari ABC mula belajar;
Bagaimana kalau berkasih,
Cincin di jari sama bertukar.

Dari mana hendak ke mana,
Dari Jepun ke bandar Cina;
Wahai tuan tumpang bertanya,
Burung terbang terlampau lama.

Dari mana hendak ke mana,
Dari rumput mendatang padi;
Tuanlah mana saya pun mana,
Dendam tak luput di dalam hati.

Dari mana hendak ke mana,
Dari rumput mendatang padi;
Dari mana tidaklah ke mana,
Dendam tak luput di dalam hati.

Dari mana hendak ke mana,
Dari Jepun ke bandar Cina;
Bulanlah mana tahun pun mana,
Dendam tak luput di dalam jiwa.

Dari mana hendak ke mana,
Tinggi rumput dari padi;
Bulan mana tahun yang mana,
Tidak luput di dalam hati.

Dari mana hendak ke mana,
Tinggi rumput dari padi;
Cantik tidak setara mana,
Kasih tersangkut di dalam hati.

Dari mana hendak ke mana,
Tinggi rumput darilah padi;
Bulan mana tahun mana,
Rindu tak luput dalam hati.

Dari mana kelapa puan,
Dari puan kelapa Bali;
Saya harap dengan mu tuan,
Tidaklah tuan siapa lagi?

Dari mana punai melayang,
Dari sawah ke batang padi;
Dari mana mula sayang,
Dari mata sampai ke hati.

Dari mana tajam puteri,
Dari pokok ke tepi;
Dari mana abangku cium tadi,
Dari hidung sampai ke pipi.

Dari mana tidaklah ke mana,
Dari rumput berdaun padi;
Bulan mana tahun pun mana,
Dendamlah luput di dalam hati.

Dari muara mudik ke hulu,
Sambil menyanyi mendayung sampan;
Belum bersuara tersenyum dulu,
Menambah seri wajah rupawan.

Dari Nanung ke Pasir Deli,
Sayang seladang ditikam duri;
Bagailah mana hendak dicari,
Adinda jua gilaku mati.

Dari Pahang ke Kuala Lipis,
Angin bertiup sebelah utara;
Bila berdepan memanglah manis,
Bila belakang lain bicara.

Dari Pahang ke Kuala Lipis,
Hajat hendak terus ke utara;
Masa bertentang mulutnya manis,
Bila belakang lain bicara.

Dari Parit ke Tanjung Piandang,
Singgah sekejap membeli roti;
Bila sudah wajah terpandang,
Tetap tersimpan di lubuk hati.

Dari Pasak ke Pulau Pinang,
Singgah sekejap di Teluk Lipat;
Jika teragak hendak meminang,
Usah diharap hendak dapat.

Dari mana hendak ke mana,
Tinggi rumput dari padi;
Bulan mana tahun mana,
Kasih kupeluk masih di hati.

Dari Perlis pergi ke Kedah,
Hendak membeli buah papaya;
Jikalau kekasih berpaling tadah,
Hendak berbalik tidak upaya.

Dari Pingah ke Bangkahulu,
Banyak membawa pucuk cemperai;
Kalau ingat cerita dulu,
Air mata gugur berderai.

Dari seberang ke seberang pula,
Hanyut pandan dari kuala;
Dari seorang seorang pula,
Dandan juga pusing kepala.

Dari seberang pergi ke seberang,
Dari upih mayang tersangkut;
Hilang seorang ganti seorang,
Dapat puteri panjang rambut.

Dari Semantan pergi ke Lundu,
Datang ke Lundu berjalan kaki;
Apa kena hatiku pilu,
Mengenang tuan jauh pergi.

Dari Silak ke Tanjung Tabung,
Air hitam berulang mandi;
Panjang dikerat pendek disambung,
Si hitam manis tinggal ke mati.

Dari Tanjung ke Pulau Manis,
Dua tiga ke Pulau Payang;
Hidung mancung mulutnya manis,
Di situ tempat hatiku sayang.

Dari Teluk ke Pantai Lepas,
Raja Mersing bertenun kain;
Sudah dipeluk jangan dilepas,
Biar tanggal bunga di kain.

Dari teluk ke Tanjung Tamping,
Anak Riau memanjat pagar;
Sudah terpeluk pinggang yang ramping,
Hari siang haram tak sedar.

Darilah batang mulai bunga,
Dari bunga mula daun;
Dari datang mula kerana,
Rindu berkurung seribu tahun.

Darilah mana kajangku tiris,
Dari pucuk sampailah ke rebung;
Darilah mana kupandang manis,
Darilah rusuk sampailah ke punggung.

Darilah Raib berperahu ke hutan,
Lumba pertama si nombor satu;
Apa ditangis apa disukakan,
Hilanglah lama berganti baru.

Datang hujan di Gunung Melipu,
Dapat sampai di tengah halaman;
Hendak mati di hujung kuku,
Minta kubur di tapak tangan.

Datanglah sudah kapal Surati,
Pasang bendera setengah tiang;
Datanglah sudah si jantung hati,
Bulanlah terang disangka siang.

Datuk Bentara mudik ke hulu,
Hajat membina sebuah kota;
Biar mara datang bertalu,
Namun cinta kugagah juga.

Daun baru layu digenggam,
Si baju kuning makan sedikit;
Ini baru nasi jerang,
Makan sedikit terasa pahit.

Daun entemu terlampai-lampai,
Ditiup angin hala ke darat;
Malam Sabtu hajat tak sampai,
Ikut rasa hati melarat.

Daun birah selebar alam,
Tanam timun dalam jerelung;
Sudah pecah serata alam,
Segala semut sejenak jerung.

Daun mempelas berbalik-balik,
Orang berdagang di pintu kota;
Tidaklah belas melihat adik,
Duduklah berendam si air mata.

Daun mengkudu buah kandis,
Buah datang dari Daik;
Makan madu rasanya manis,
Hidup bermadu rasanya pahit.

Daun palas makan di api,
Asap sampai ke Seberang Raja;
Rawan belas di dalam hati,
Di hati kami haram tak lupa.

Daun pandan panjang sedepa,
Dibawa orang meredah lumpur;
Siang dan malam saya tak lupa,
Lupalah lupa di dalam tidur.

Daun selasih daun semulih,
Pohon pinang jambatan mandi;
Mari kita bertambat kasih,
Kasih kupinang mengikat janji.

Daun selasih menimba ruang,
Anak sia mati ditambat;
Sudah berkasih ditinggal buang,
Di dalam hatiku bertambat rimbat.

Daun selasih si daun bayam,
Bunga teratai di tengah laman;
Rasa sedih tidur seorang,
Peluk ke bantal buatlah teman.

Daun serbat di dalam padi,
Daun selasih daun semulih;
Tidak galak di dalam hati,
Mari kita bertambat kasih.

Daun sirih dari Langkat,
Lalu dibawa ke Inderagiri;
Sudah kasih tidak sepakat,
Biar hamba mengundur diri.

Daun terap atas bukit,
Buat tudung buah pala;
Harap saya bukan sedikit,
Sama banyak rambut di kepala.

Daun terap di atas bukit,
Tempat menggantung buah pala;
Harapnya kami bukan sedikit,
Sebanyak rambut atas kepala.

Daun terap gugur melayang,
Kayu ara di Kampung Bukit;
Harapnya abang ibu melayang,
Harapnya adik tidak sedikit.

Dayak Hulu berjual sirih,
Sirih dijual sebalung suang;
Lagi dahulu tuan memilih,
Sekarang ini duduk seorang.

Dayang Anuman minta dibunuh,
Dibungkus dengan peraca palang;
Kalau tidak berhati sungguh,
Jangan merebut kekasih orang.

Dayang berkayuh ke Sungai Lampai,
Rasaku kepenatan ke jari-jari;
Jika niat tidak sampai,
Sia-sia sahaja datang ke mari.

Dayang Esah menghilang pauh,
Hilang pauh di Batu Rakit;
Hati susah berjalanlah jauh,
Dibawa diam jadi penyakit.

Dayang ke kota berulam pauh,
Sampan Mak Munah saya layarkan;
Tidak peduli dikata jauh,
Kalau setanah saya jalankan.

Dayang Lamit bertudung merah,
Dibeli di kedai Jawa;
Panjang damit bajunya merah,
Di sana tempat terbuang nyawa.

Dayang Lampai membanting gabus,
Air di laut tenang-tenangan;
Jika sampai alangkah bagus,
Tidak menjadi kenang-kenangan.

Dayang menyuci kain putih,
Setengah cuci sabun pun hilang;
Tuan berbudi saya pun kasih,
Setengah kasih direbut orang.

Dayang molek menggoreng telur,
Sudah digoreng dalam kuali;
Jika malu jangan undur,
Saya tidak mungkir janji.

Dayang sedang menjemur padi,
Siang dijemur malam dibuat;
Bagaimana adik menghibur hati,
Siang dihibur malam teringat.

Dayang-dayang sedang menari,
Sekalian kadam petik kecapi;
Doa adik lebihlah lagi,
Saya ajak abang sendiri.

Dekat dengan burung cenderawasih,
Bunga melur setangkai diri;
Lama sudah bercerai kasih,
Tujuh malam ingatku lagi.

Dedap mana saya nak tutuh,
Dedap dekat limau manis;
Budak mana saya nak suruh,
Budak bercincin di jari manis

Demang-demuk kapal di Tanjung,
Nampak dari Pulau Jerjak;
Remuk-redam badan menanggung,
Hendak menangis bukannya budak.

Di atas para buah pauh,
Burung plastik buah Melaka;
Tuan jauh saya pun jauh,
Di dalam mimpi kita berjumpa.

Di atas tebing airnya pasang,
Sakit terlanggar padang berduri;
Sudah teringat memandang abang,
Rasa membunuh badan sendiri.

Di batang buruk sarang tekukur,
Tempat bersarang semut api;
Saya di sini rindu tak tidur,
Kerana tuan saya ingati.

Di dalam belukar timbul ketam,
Timbul sang helang di Tanjung Jati;
Tidak lupa abang siang malam,
Airlah mata jatuh ke pipi.

Di dalam mangkuk tuang serbat,
Bubuh di atas dulang suasa;
Beberapa dukun datang mengubat,
Mustahil kan hilang penyakit cinta.

Di mana bintang di mana bulan,
Sama sahaja terang keduanya;
Di mananya tunang di mana bukan,
Sama sahaja lenggang keduanya.

Di mana didikku tadi,
Padi tumpah bawah tangga;
Di mana dia adikku tadi,
Hati susah kerana dia.

Di mana kepayang yang gugur,
Dengar akan bunyi labuknya;
Di mana si dayangku tidur,
Dengar akan bunyi jua batuknya.

Di sana ramai anak baiduri,
Duduk bermain di tepi kolam;
Sama-sama berjaga diri,
Kita bertunang selama enam bulan.

Di sini gunung di sana gunung,
Sama dengan Gunung Sebandi;
Di sini bingung di sana bingung,
Sama dengan penerang hati.

Di sini rumput di sana rumput,
Rumput bernama pudak Melaka;
Di sini luput di sana luput,
Baru bernama badan celaka.

Di waktu panas ketika rembang,
Hujan ribut awan dan mega;
Penglipur lara penawar bimbang,
Ingatan abang tidak dua tiga.

Di zaman dahulu bergalah perahu,
Di zaman sekarang bermotor sangkut;
Dari dahulu adik dah tahu,
Kenapa sekarang adik nak ikut.

Di zaman sekarang bermotor sangkut,
Singgah sebentar rumah pak imam;
Sebab adik tak mahu ikut,
Dunia ini dunia pinjaman.

Dibawa angin ke barat daya,
Jatuh ia ke atas titi;
Kalau tuan ceritakan saya,
Boleh saya pergi nanti.

Dibuang akan ke tengah laut,
Dipungut oleh raja Maiskol;
Halus pinggangnya bagai diraut,
Rambutnya panjang hujung bersimpul.

Dibungkus jangan peraca palang,
Mari ditaruh di atas peti;
Jangan merebut kekasih orang,
Kalau tiada tempat di hati.

Dua belas dayung ke Jambi,
Putik nanas di dalam kebun;
Adik tak belas memandang kami,
Siang berpanas malam berembun.

Dua bertanduk bertiang tiga,
Dari masuk berkunci tiada;
Bulan masuk matahari gila,
Abang diharap dipandang tiada.

Dua Cina dua Melayu,
Dua Keling menjual kain;
Kerana apa bunga layu,
Embun menitik di tempat lain.

Dua kali jagung berbuah,
Melilit mari batang padi;
Tidak kutakut terkena marah,
Syukur kudapat si jantung hati.

Dua kali ke Pulau Pinang,
Air laut pasang tenangan;
Dua kali abang terkenang,
Air mata jatuh berlinangan.

Dua kali ke Pulau Pinang,
Putus sampan tali melambuk;
Dua kali hati terkenang,
Pati santan diminum mabuk.

Dua kali ke Pulau Pinang,
Putus tali sampan mengangguk;
Dua kali saya terkenang,
Air diminum terasa mabuk.

Dua kali landak memanah,
Terkena pula buah durian;
Dua kali turun ke tanah,
Bertemu mulut kita janjian.

Dua puluh lapan kuda berlari,
Kuda menarik kereta pedati;
Adik-adik jangan lari,
Kita biar bersama mati.

Dua puluh ramai soldadu,
Soldadu balik dari berperang;
Abang tidak mati dahulu,
Kalau mati bertindih tulang.

Dua puluh satu bilang Melayu,
Satu likur bilang Jawa;
Sama-sama menanggung malu,
Kalau mati kita berdua.

Dua puluh tiga terendak Cina,
Habis sebutir makan api;
Biar kita mati bersama,
Baru puas di dalam hati.

Dua tiga genggongku patah,
Hendak menggenggong batang padi;
Dua tiga gunung kulangkah,
Hendak jumpa bagai di hati.

Dua tiga genggong patah,
Tak sama batang padi;
Dua tiga gunung kulangkah,
Tak sama adikku tadi.

Dua tiga genggongku patah,
Tak sama sebatang padi;
Dua tiga gunung kulangkah,
Tidak sama abangku tadi.

Dua tiga kapal di teluk,
Manakan sama kapal perang;
Dua tiga bantal kupeluk,
Manakan sama tuan seorang.

Dua tiga ke ladang mencari,
Orang berjudi di dalam puan;
Dua tiga boleh kucari,
Tidak sama semacam tuan.

Dua tiga kelapa bali,
Papan di Jawa saya tarikkan;
Dua tiga boleh dicari,
Tidak sama semacam tuan.

Dua tiga kucing berlari,
Tidak sama kucing belang;
Sudah lama adik mencari,
Tidak sama abang seorang.

Dua tiga kucing berlari,
Mana nak sama si kucing belang;
Dualah tiga boleh kucari,
Mana nak sama tuan seorang.

Dua tiga layar berpupu,
Cari layar rata negeri;
Dua tiga bulan tidak bertemu,
Minum air terasa duri.

Dua tiga pergi bermain,
Perutlah lapar tunggu di titi;
Kalaulah abang cari yang lain,
Mohon adik mengundur diri.

Duduk di batang mandi di pancur,
Pucuk bayam sayang sesikat;
Rindu siang boleh dihibur,
Rindu malam saya teringat.

Duduk di dapur membakar inggu,
Hendak mengubat sawan budak;
Sawah berlumpur lagi kutunggu,
Inikan pula padi dah masak.

Duduk di tepi pantai,
Tengok orang pancing selampai;
Jika tidak bunga di tangkai,
Banyak kumbang hidup tak sampai.

Duduk galah berdiri galah,
Galah memusing haluan perahu;
Duduk salah berdiri salah,
Hatiku runsing orang tak tahu.

Duduk galah berdiri galah,
Galah memusing haluan perahu;
Duduk salah berdiri salah,
Hatiku runsing abang tak tahu.

Duduk merenung di tepi tangga,
Hendak mencari si daun capa;
Biar jauh dipandang mata,
Namun di hati haram tak lupa.

Duduk tak duduk gali lubang,
Asal gali lubang juga;
Duduk tak duduk kenangkan orang,
Orang tidak kenangkan kita.

Duduk termenung di tepi muara,
Ditiup angin daun bergoncang;
Bila terkenang pada dara,
Berdebar hati bertambah sayang.

Duduk-duduk menggali lubang,
Dalam lubang pasang pelita;
Duduk-duduk kenangkan orang,
Orang tidak kenangkan kita.

Duku dekat pohon melati,
Banyaknya di bawah bunga bertabur;
Hatiku lekat mungkin ke mati,
Rasa jiwa seumpama lebur.

Duri dibuang sakit pun hilang,
Duri dibuang di dalam raga;
Adik hendak mengikut abang,
Boleh adik bersuka ria.



Dipetik Dari Buku Kuri Kundi Merah Saga Terbitan Dewan Bahasa Dan Pustaka

13 Pandangan:

Bahauddin Amyasi Oktober 16, 2009  

Sebuah lirik magis yang menggetarkan!
Salam akrab ya...

jeehad020190 Oktober 16, 2009  

Assalamu'alaykum..
wow, bisa ngarang sepanjang itu... hebat!! hebat!!!

http://alloh-only.blogspot.com

please berkunjung dan nikmati sajian yang ada... ditambah komen ke artikel ku lebih baik

Rizky2009 Oktober 16, 2009  

hebat... sahabat sri... mang cocok kalau blognya d namain seribahasa

×÷·´¯`·.·•[ peace ]•·.·´¯`·÷× Oktober 17, 2009  

nice posting kawan,salut walau hanya mengerti sepenggal sepenggal saja.semangat terus kawan

Blog Invest Oktober 19, 2009  

Thank for visit to my blog success to you

pengumpul blog Oktober 19, 2009  

nenek kebayan tengah bersantap,
Bersantap dengan si daun ubi,
Blog cik seri semakin mantap
sekali datang nak datang lagi.

Hik...makin karen blog seri.
Tetang readmore yang seri tanyakan itu, tidak usah repot-repot gunakan ajer fitur baru. Caranya mudah aje, Seri masuk ke tetapan (setting blog) perhatikan > pilih editor baru>klik je editor yang di kemas kini-lihat ciri terkini. Dan save. Kalau nak posting pula, seri taipkan sebahagian dari posting seri(pendahuluan) Setelah selesai gunakan fitur ini (masukan hentian lompat) yang ada di form posting kita(blogspot). DAn taipkan isi atau sambungan dari pendahuluannya tadi dibawah garisan putus-putus. Tapi pastikan seri menggunakan mod karang. Coba dulu. Hik....

nada Oktober 20, 2009  

wuidihhh
keren bgt nih
bisa dijasdii buku nih

moenas Oktober 20, 2009  

wihhhhh keren browwww
makin banyak ja nih karyanya,,,

MASTERgoMASTER Oktober 20, 2009  

setiap dengar cinta, setiap baca tentang cinta pokoknya yg berbentuk cinta saya kepengen jadi bati kembali he..he..

Lia_Lovaa Oktober 20, 2009  

Indah banget puisinya..penuh makna

al-basri Oktober 21, 2009  

salam seri,

semakin hari makin berseri
indah nian pantun melayu.
..ehh boleh ya, ada bunyi pantun tu..

terima kasih

nada Oktober 21, 2009  

puisi yang bagus
keep posting sis

rayban wayfarer Julai 15, 2010  

singgah petang membaca blog seri..
rayban malaysia

Teman Setia

This Blog Is Proudly Sponsored By SURF7 Template Modified By Seri Bahasa Proud To Be A Kinabatangan Blogger