Selamat Datang Diucapkan Kepada Semua Pengunjung Blog Ini Segala Komen Dan Saranan Teman Teman Amat Seri Hargai

Pantun Pujuk Rayu

Arak-arak kelapa puan,
Tidak puan kelapa bali;
Harap-harap kepada tuan,
Tidak tuan siapa lagi.

Dari mana punai melayang,
Dari sawah turun ke kali;
Dari mana datangnya sayang,
Dari mata turun ke hati.

Air yang dalam bertambah dalam,
Hujan dahulu belumlah teduh;
Hati yang dendam bertambah dendam,
Dendam dahulu belumlah sembuh.

Kalau ada kuda di Aceh,
Buah pauh di pohon putat;
Kalau sungguh adinda kasih,
Rumah yang jauh ku rasa dekat.

Anak kijang di dalam hutan,
Mati dimakan serigala;
Bila terpandang wajahmu puan,
Hancur hati bagai nak gila.

Harimau putih di satu simpang,
Mati dipanah Raja Roka;
Putih kuning kekasih abang,
Hati yang mana tidak suka.

Pak Malau pergi ke Daik,
Tanam terombong di bawah batang;
Bila teringat budi yang baik;
Tidak diseru abang datang.

Anak batak menebang lontar,
Hendak mengarang salasilah dulu;
Pagar teratak tumbang sebentar,
Hendak mengintai kekasih lalu.

Selikur hari rejang hantu,
Hantu berguling duduk bersila;
Tuang emas sepuluh mutu,
Makin kupandang makin gila.

Anjing Belanda di dalam kubu,
Hendak menghambat rusa sekawan;
Mari adinda kita bertemu,
Hendak bergurau denganmu tuan.

Dari Rembang ke Bayuwangi,
Pakai baju sutera kerawang;
Tuan kembang asalnya wangi,
Sampai layu tidak kubuang.

Ular naga cintamani,
Mari ditoreh tujuh culanya;
Tuan laksana serbat dani,
Tujuh tahun rasa manisnya.

Trengganu berkota papan,
Tempat diam tuan puteri;
Adinda umpama kain kapan,
Hancur tidak berganti lagi.

13 Pandangan:

xDer Februari 08, 2012  

best! boleh buat mengarang surat memujuk isteri yg merajuk :)

tehr Februari 08, 2012  

Tv satu tv dua
On saja tv sembilan
Bila kamu kata suka
Diri rasa memeluk bulan

Yastro Februari 08, 2012  

AKu suka lak baca pantun tehr tu...hehehe sempoi bebeno ehhh

Khocet Design Februari 10, 2012  

Hadowww..ada-ada aja ne mba seri... :)

cindelaras Februari 10, 2012  

aku suka pantun2mu, seri..
^^

Ary_Putra Februari 11, 2012  

Bagus pantunnya. bs senyum2 sendiri bacanya hehehe.

Dapur Tutorial Februari 11, 2012  

hi....hi.....benar kata Ary_Putra pantunya bagus sedap dibaca

Rizal-sharing Februari 11, 2012  

artikel nya sangat bermanfaat kak . :)

EmpayarUtama Februari 12, 2012  

Nak tekel awek pakai gurindam ni boleh layan tak?

Hai seri :)

Blog Keperawatan Februari 13, 2012  

Postingan yang baik sahabat..belajar banyak puisi serta pantung di blog sahabat ini

CRaZy Share Februari 14, 2012  

haha nice pantunnya yah,, mantp

ARMAN Februari 19, 2012  

Hahahay...mba seri bisa gombal juga... pengen jadi ratu gombal ya mba seri hehe?

Zaki Muhammad Februari 22, 2012  

Puisi enak juga dibaca.
Menganggap orang yang dicinta umpama kain kapan
adalah sesuatu yang diluar jangkaan saya, tetapi tetap tersenyum apabila ia membawa makna kain kapan tersebut tidak boleh ditukar ganti.
Sama halnya dengan insan yang kita cintai. Biarlah dia satu, tiada simpanan untuk hari selepas kematiannya.

Teman Setia

This Blog Is Proudly Sponsored By SURF7 Template Modified By Seri Bahasa Proud To Be A Kinabatangan Blogger